Ini 5 Langkah Mudah dalam Menulis Cerpen

10/8/17
Susah banget sih bikin tulisan fiksi?

Yah, itu yang saya rasakan. Kurang bisa berimajinasi. Mungkin terlalu sibuk dengan realita. Makanya, ketika saya menerima tawaran untuk menulis naskah sebuah serial animasi, saya sering kehilangan ide. Butuh berjam-jam hingga menemukan sebuah gagasan yang asyik dan menarik.

Saya sadar diri. Itu mengapa saya ingin belajar kepada ahlinya. Jadi ketika Stiletto, salah satu penerbit indie dari Jogjakarta mengadakan workshop kepenulisan, saya tidak ragu untuk ikut. Terlebih ada mbak Carolina Ratri sebagai pematerinya. Salah seorang blogger , juga penulis yang sering tulisannya saya baca.


Maka  jarak Solo-Jogja pun terasa dekat. Selama kurang lebih 2 jam, Mbak Carolina Ratri yang akrab disapa Cara ini, mengajari secara runtut bagaimana menulis sebuah karya fiksi dalam bentuk cerpen.

Menurut Mbak Cara, untuk memulai menulis cerpen ada beberapa hal yang perlu kita persiapkan dan lakukan.

✍️ 1. Menemukan Ide

Di mana sih yang jual ide? Susah sekali dapatnya. Katanya, ide itu bisa berasal dari hal-hal yang sederhana. Mungkin dari pengalaman kita sendiri, hasil obrolan dengan teman, situasi di kedai kopi, berita di televisi dan lain-lain. Sehingga, kita perlu jeli dalam menangkap hal menarik di sekitaran.

Kadang kita terjebak pada keinginan akan "Ide yang Baru. Ide Orisinal. Ide lain daripada yang lain". Padahal, di dunia ini gak ada kok yang bener-bener baru. Semua hasil duplikasi dan modifikasi. Jadi nggak perlu terlalu muluk-muluk. Coba tangkap hal sederhana, dan modifikasi sesuai dengan kreatifitas.
Karena ide bisa datang dari mana saja, tidak ada salahnya untuk rajin mencatat hal-hal menarik yang kita temui. Dan mencoba lebih kritis dalam mengamati hal-hal disekitar kita.
✍️ 2. Menentukan Tema

Setelah mendapatkan ide, saatnya menentukan tema agar lebih fokus. Kita bisa membuat tema dalam satu kalimat. Misalnya " Seorang anak nelayan merantau ke ibu kota untuk melanjutkan kuliah hingga akhirnya berhasil mendapatkan beasiswa ke luar negeri"

Dari tema yang kita buat, mulai memperlihatkan abstrak ceritanya. Ada sedikit gambaran bagaimana kisah dalam tulisan kita.

✍️ 3. Membuat Plot/ Alur
Alur adalah rangkaian cerita yang dibentuk oleh tahapan-tahapn peristiwa sehingga menjalin sebuah cerita yang dihadirkan oleh para tokoh dalam sebuah cerita ( Siswanto, Wahyudi.2008. Pengertian Teori sastra)
Untuk membuat alur, bagi cerita menjadi 3 bagian yaitu :

I Pengenalan tokoh dan karakter
II Pengenalan konflik
III Klimaks

JIka di novel, penulis biasanya akan membrikan penyelesaian (denoument) setelah klimaks terjadi. Namun, untuk dicerpen  penulis bebas ingin memberikan sebuah penyelesaian atau ingin ceritanya menggantung 

Bersama Mbak Carolina Ratri dan Ainun Nufus. Keduanya penulis semoga ketularan :)
✍️ 4. Mendetailkan Tokoh

Selanjutnya, kita perlu membuat detail para tokoh di dalam cerita yang kita buat. Khususnya untuk peran-peran utama. Mendetailkan tokoh ini dapat dalam bentuk biodata yang lengkap.

Misalnya : Nama     : Basuki
          Usia : 17 tahun
          Sifat : Anak nelayan yang rajin, pantang menyerah dan keras kepala.

Kemudian, kita juga perlu menentukan peran masing-masing tokoh apakah protagonis, antogonis,  atau mediator.

Setelah kita melewati ke-4 tahap di atas sebenarnya kita sudah berhasil membuat kerangka sebuah cerita. Cerita yang akan kita tulis sudah semakin jelas. Hingga akhirnya, tahap terakhir ini harus kita lakukan.


✍️ 5. Mengembangkan dan Menyelesaikan

Tahap terakhir inilah yang memerlukan kerja lebih keras. Sisi kreatif kita akan diuji, bagaimana tokoh dan cerita yang kita buat kerangka sebelumnya akan kita kembangkan menjadi kisah yang utuh.

Mbak Cara juga memberikan tips, bahwa kita juga harus rajin membaca buku. Untuk membuka wawasan sekaligus belajar dari para penulis yang lebih senior. Mempelajari gaya bahasa, gaya bercerita dan bagaiaman para penulis tersebut mengembangkan idenya.

Akhirnya, setelah melalui tahap workshop ini, saya belajr bahwa mengembangkan sebuaah ide menjadi cerita yang menarik itu tidak mudah. Jika selama ini kita jarang menulis cerita fiksi, membuat kerangka seperti di atas akan membantu membuat cerita kita menjadi lebih terstruktur dan rapi. Bahkan tidak jarang, para penulis pun mengalami writer's block atau hilangnya kemampuan penulis dalam menulis atau melajutkan tulisannya. Jadi saya sepakat bahwa "if you wish to writer, write!"

11 comments on "Ini 5 Langkah Mudah dalam Menulis Cerpen"
  1. Hmm.. Bicara mengenai cerpen jadi keinget kalau dulu menggapai angkasa saya juga ada cerpen-cerpennya.. hehe

    ReplyDelete
  2. wah kalau nulis cerpen saya kurang liar mak..tapi klo menuliskan berdasarkan pengalaman sih bisa hehe

    ReplyDelete
  3. Menulis cerpen tidak luput dari imajinasi yang tinggi dan inspirasi yang luas, kalau saya pas pasan bisa gak ya hehe..

    ReplyDelete
  4. Terima kasih mba sharing nya. Semoga saya bisa mempraktekkan ^^

    ReplyDelete
  5. Saya termasuk yang masih lesulitan menulis fiksi Mak, hiks

    ReplyDelete
  6. Langkah di atas sangat manjur bagi penulis cerpen. Segera menulis, menulis, menulis, dan membaca. Jangan lupa pula editing.

    ReplyDelete
  7. Kalau kata dosenku, manusia itu gak mungkin kehabisan ide. Kalo gak punya ide, manusia itu bisa dipertanyakan kemanusiaannya. Sebab ide selalu ada di sekitar kita muehehe

    Aku suka banget sama FF-nya Mbak Carra :3

    ReplyDelete
  8. Dari dulu paling salut sama para penulis buku, bisa membuat alur cerita sedemikian rupa. Salam kenal ya Kak...

    ReplyDelete
  9. Udah lama ngga nulis cerpeeen hahahaha.. sekarang nulis blog aja mood-moodan, padahal dulu udah ada yg nawarin mo publish cerpennya, skrg mah bhay aja lah.. mungkin bisa dicicil, tapi abis itu plotnya pasti berubah dari ide awal kl dicicil hahaha :D

    ReplyDelete
  10. seringkali udah mencoba nulis cerpen, tetapi engak menyelesaikannya.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan komentar.
Komentar Anda termoderasi.
Salam

Auto Post Signature