Influencer 101 : Apa sih Micro Influencer Itu?

13.6.18

Dalam sesi curcol bersama seorang kawan, kawan saya itu berujar "Enak ya, para selebritis follower instagramnya banyak. Endorse macem-macem produk. Dapat banyak duit. Nah, kita follower 1000 doang. Bisa apa?"

Mendengar apa yang disampaikan kawan saya itu, saya meringis sambil tersenyum kecut. Meski follower instagram saya berhenti di angka 3000an dan susah banget naiknya bahkan kadang turun sendiri, tetapi dengan jumlah follower (yang cuma) segitu bisa juga berkesempatan kerja sama dengan berbagai brand dalam aktivitas promosi mereka.

Ya. Tahun 2018, kita masih berada di INFLUENCER MARKETING ERA.

Sebelum berangan-angan menghasilkan uang dari aktivitas social media, mungkin kamu perlu tahu dengan apa yang terjadi di dunia marketing saat ini.

Pengertian Influencer Marketing 


Influencer Marketing adalah aktivitas yang dilakukan perusahaan atau brand dalam aktivitas promosi mereka dengan  menggunakan para influncer. 

Dalam sebuah artikel di forbes, disebutkan "Influencer marketing is the process of leveraging an existing social media influencer—someone who carries a strong reputation with a large number of people in a given niche—by having them endorse your brand, support your content, or co-create content with you and your brand." (1)

Jadi, brand memanfaatkan influencer untuk mengendorse produk mereka, menyiapkan konten promosi atau melakukan modifikasi terhadap konten promosi yang telah disiapkan brand sebelumnya.

Pengertian Influencer 


Individu yang memiliki kekuatan (kemampuan) untuk memengaruhi keputusan pembelian orang lain karena otoritas (kekuasaan), pengetahuan, posisi, atau intereaksi dengan audiensinya. (2)

Seorang influencer di social media dikenal sebagai individu yang membangun reputasi melalui social media yang mereka miliki berdasarkan pengetahuan atau keahlian di bidang tertentu. Mereka secara terus menerus memosting melalui social media tersebut, sehingga menarik banyak pengikut (follower). 

Buat kamu yang mainan social media setiap hari pasti tidak asing dengan keberadaan influencer ini.

Atau bahkan kamu memang sudah menjadi influencer juga?

Beberapa sosok dengan pengikut ratusan ribu di instagram seperti Suhay Salim, Rachel Goddard, Andra Alodita telah menjadi beauty guru yang akan diikuti setiap aktivitas kecantikan yang mereka lakukan. Mulai dari produk yang mereka pakai, hingga tutorial mereka dalam berdandan. Jadi bukan hal yang aneh jika kemudian berbagai brand kecantikan menggandeng mereka dalam aktivitas promosi.

Jenis-Jenis Influencer

1. Selebritis

Mereka juga disebut sebagai mega influencer dengan jumlah follower jutaan. Dikenal masyarakat karena aktivitas mereka sebelumnya di media televisi (khususnya) baik sebagai pelakon, penyanyi atau profesi artist lainnya.

2. Orang yang ekspert pada industri tertentuk

Mereka yang unggul dalam bidang tertentu juga bisa menjadi influencer. Seperti Lizzie Parra, yang dikenal juga sebagai seorang Make Up Artist. Saat ini dia berhasil merilis lini kosmetiknya sendiri bernama BLP ( By Lizzie Parra). 

Sumber : https://www.pressrelease.com/news/blogsrelease-look-at-why-micro-influencers-increase-sales-how-25050

3. Bloggers dan  content creators

Kamu blogger dan mendapat banyak tawaran campaign dari suatu brand? Selamat! Berarti kamu sudah masuk di dunia influencer juga.

Kalau kamu kenal Awkarin, Ria Ricis, Fatia Izzati, Chandra Liow dan lain sebagainya mereka adalah para content creator dengan pengikut yang tidak sedikit. Engagament di social media yang mereka miliki juga tinggi. Maka selain menjadi product endorser, mereka juga dipilih menjadi brand ambassador suatu produk. Memanfaatkan kesempatan yang ada, mereka juga mengeluarkan lini produk sendiri. Seperti Ria Ricis yang turut meramaiakan tren cake kekinian dengan menghadirkan Jogja Chusy Cheese.

Baca Juga : Jogja Chusy Cheese, Cake Kekinian Ria Ricis


4. Micro Influencers

Yakni para influencer dengan jumlah follower yang tidak terlalu banyak. Namun, memiliki engagament yang tinggi.

Para influencer  disukai dan dipercaya oleh followers dan audience mereka sehingga apa yang mereka pakai, sampaikan atau lakukan, bisa menginspirasi dan mempengaruhi para followernya, termasuk untuk mencoba atau membeli sebuah produk. (4)

Nggak masalah kok cuma punya 1000 follower instagram. Kamu bisa jadi MICRO INFLUENCER!

Pengertian Micro Influencer 

Influencer yang memiliki follower antara 1000 - 100.000 (4)

Mengapa Micro Influencer Dibutuhkan?


1. Perubahan perilaku konsumen di era digital

Sumber : Costumer Path Dulu dan Sekarang - http://markplusinsight.com/article/detail/144/how-to-turn-customer-complaints-into-wow-experience

Disadarai atau tidak, kita sebagai konsumen di era digital memiliki kebiasaan baru dalam melakukan aktivitas pembelian. Jika dahulu, ketika akan membeli suatu barang kita akan langsung mendatangi suatu toko atau counter. 

Namun saat ini, konsumen cenderung akan melakukan aktivitas "mencari informasi melalui internet" terlebih dahulu. Mereka akan mengakses informasi dan rekomendasi yang diberikan orang lain. Hal ini disebut dengan electronic word of mouth (e-wom).

Jika konsumen tersebut sudah yakin dengan rekomendasi yang disampaikan orang lain di internet, baru mereka melakukan pembelian terhadap suatu barang.

Apakah benar electronic word of mouth ini berpengaruh? Saya telah melakukan penelitian mengenai Hubungan Minat Beli dan Electronic Word of Mouth pada Konsumen Kosmetik. Penelitian ini dapat diakses di sini

2. Micro Influncer lebih dapat dipercaya daripada selebriti

Micro Influencer dianggap lebih jujur ketika menyampaikan sebuah opini atau rekomendasi. Mereka dianggap memiliki waktu lebih banyak untuk melakukan riset atau eksperimen yang lebih valid dibandingkan dengan para mega influencer.


Baca Juga : Tren Influencer 2018


3. Micro influencer memiliki engagement (interaksi) lebih tinggi dengan follower.

Sumber : https://www.slideshare.net/INBOUND/htt04-b-lyle-stevens-52902925

Micro influencer memiliki follower dan audience yang lebih tertarget. Antara influencer dan follower memliki suatu passion atau satu ketertarikan yang sama. Micro Influencer juga lebih senang berinteraksi dengan audience mereka. Sehingga engagement mereka tinggi. 

Studi mengenai engagement di instagram juga dilakukan oleh Markerly yang menganalisa 800.000 akun instagram. Hasilnya, semakin besar jumlah follower, maka semakin rendah tingkat engagementnya. 

Para akun dengan pemilik follower 1000, memiliki engagement sekitar 8%. Tingkat engagement terus menurun, berbanding terbalik dengan jumlah follower yang dimiliki. Selengkapnya bisa di baca di sini.

Di dalam dunia marketing, terus aktif berhubungan dengan pelanggan adalah faktor penting untuk membangun hubungan yang kuat dengan pelanggan. Engagement yang tinggi inilah, yang membuat influencer memiliki  memiliki banyak follower loyal. Hal inilah yang disambut baik para brand, sehingga mereka menjalin kerja sama dengan para influencer tersebut untuk dekat dengan market mereka (5)


4. Menggaet micro influencer lebih efisien biaya

Jika kamu adalah pemilik usaha, mempromosikan suatu produk dengan menggaet para selebritis dengan jutaan pengikut tentu terlihat menggiurkan. Namun, semua itu ada harga yang perlu dibayar. Tentu perlu pertimbangan yang lebih jauh ketika sebuah UKM harus mengeluarkan 5-15 juta hanya untuk sebuah postingan di instagram.

Micro influencer dianggap sebagai solusi yang lebih terjangkau. Dengan budget yang sama dengan menggaet 1 selebriti, kamu bisa menghire ratusan micro influencer.



Jadi bagaimana, kamu ingin menjadi influencer
Atau masih penasaran bagaimana cara menjadi micro influencer dengan  jumlah followermu yang tidak terlalu banyak?

Di tulisan saya berikutnya, saya akan mengulas bagaimana cara menjadi seorang micro influencer dan bagaimana cara para influencer ini mendapatkan job.

Tapi sebelumnya, saya ingin tahu, buat kamu yang juga menjadi micro influencer,

mengapa sih kamu tertarik menjadi micro influencer?

Share pengalaman kamu di kolom komentar yuk, untuk memberi inspirasi bagi pembaca lainnya. 
Saya tunggu ya..




Referensi

(1)https://www.forbes.com/sites/jaysondemers/2018/04/19/7-predictions-on-the-future-of-influencer-marketing/#2ce3b356581d
(2) https://influencermarketinghub.com/what-is-an-influencer/
(3) https://www.theguardian.com/money/2017/may/05/earn-a-living-instagram-micro-influencers
(4) https://blog.hubspot.com/marketing/micro-influencer-questions
(5) http://www.vogue.co.uk/article/what-is-an-influencer


Eriza, Zahra Noor. 2017. Peran Mediasi Citra Merek dan Persepsi Risiko pada Hubungan antara Electronic Word of Mouth (E-WOM) dan Minat Beli (Studi pada Konsumen Kosmetik E-Commerce di Solo Raya). Komuniti. 9 (1) :14-24
46 comments on "Influencer 101 : Apa sih Micro Influencer Itu?"
  1. Lengkap banget mbak ulasannya. Sekarang sih belum tertarik jadi micro influencer. karena saya tidak suka main di sosial media

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin jika tidak tertarik dan bukan passionnya nggak masalah mas. Kalau mas expert di suatu bidang, bisa jadi sudah menjadi influencer namun di dunia nyata

      Delete
  2. Followersku hampir 2rb berarti termasuk micro influencer juga dong mba 😂 sebenernya masih belajar dan ngerapihin feed Sosmed sih biar enak dipandang

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga nih. merapikan instagram cukup sulit

      Delete
  3. Bacaan yang menarik. Saya juga lagi belajar jadi influencer nih. 😄😄

    ReplyDelete
  4. saya di bagian micro influencer nih, suka saja soalnya pengen berbagi pandangan hidup yang super simple ala saya. Biar orang-orang ngga baca hoax mulu di socmed, tapi baca tulisan blogger lebih manfaat

    ReplyDelete
    Replies
    1. menjadi influencer dengan misi berarti ya mbak..setuju, sebagai blogger yang melek digital, bisa mengambil peran ini

      Delete
  5. Saya belajar banyak di artikel ini, ternyata jadi blogger punya andil ya dalam mepromosikan brand. Semoga saya bisa belajar jadi mikro influencer.

    ReplyDelete
  6. Seorang influencer di social media dikenal sebagai individu yang membangun reputasi melalui social media yang mereka miliki berdasarkan pengetahuan atau keahlian di bidang tertentu. Mereka secara terus menerus memosting melalui social media tersebut, sehingga menarik banyak pengikut (follower)...suka sama paragraf ini, makasih untuk sharingnya

    ReplyDelete
  7. Wah senang sekali ketemu artikel ini, nambah wawasan. Awalnya tahunya itu blogger ternyata ada lagi influencer. Ternyata saya pun sudah menekuni ini setahun yang lalu.

    ReplyDelete
  8. Ulasannya lengkap banget nih, blogger menjadi bagian dari digital marketing.
    Mau nggak mau, kudu cari ilmu dan wawasan terus.
    Makasih sharenya, keren

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul, jadi blogger nggak mudah juga ya mbak..mesti belajar terus juga

      Delete
  9. Mulai melirik nih dunia influencer dan harus banyak belajar lagi jadi tambah wawasan

    ReplyDelete
  10. Tulisan yang menarik, dan saya masuk kategori micro influencer kalo begitu. Dan masuk kategori ini, main sosmed makin happy karena bisa dapat "sesuatu" dari sosmed. *Asyiknya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. main sosmednya jadi nggak boring ya..tapi juga mesti rajin creat content yang oke

      Delete
  11. Sayangnya mba Sara nggak nulis rata2 engagement yg dibilang baik itu ya. Mba saja fol sdh 3000 ya.. duh saya masih 2000 kurang.. hiks. Jadi kudu naikin lagi nih followernya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mbak..pas banget nih saya sedang ngedraf tulisan mengenai engagement instagram.
      Semoga bisa segera publis

      Delete
  12. Kalau saya bisa dibilang di bagian micro influencer sih heuheuuu. Bersyukur bangetbsih di bagian ini karena bisa dibilang pendapatannya lumayan juga hehe.

    ReplyDelete
  13. Thx mbak buat infonya. Jadi makin tambah wawasanku baca tulisan mbak. Btw, aku pernah baca *lupa dimana* katanya kita gak bisa mengklaim diri sebagai influencer krn influencer itu orang lain yang berhak menilai. Sebutan dr orang lain mksdnya. Menurut mbak itu gimana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama seperti personal branding mas. Bahwa orang lain yang menilai diri kita.

      Namun, semua itu bisa dikonsep/ dibangun. Jadi, jika kita ingin jadi influencer, kita bisa memahami skill dan passion yang kita miliki dan menjadikannya kekuatan, membangun personal branding, juga membuat konten yang menarik perhatian audience serta memberi pengaruh terhadap mereka.

      Delete
  14. aku sih seneng2 aja jadi mikroinfluencer kak.. posting dibayar... kalo dulu mah curhaaatt aja kerjaannya. skr udah pada melek duit.. termasuk aku.. ya kan mayan maen medsos dibayar.. daripada curhat ga penting. wkwk

    ReplyDelete
  15. Horee udah jadi influencers, meski masih masuk kelas micro, gpp yg penting follower gak beli #eeeehh hahaha
    Seneng bisa membawa pengaruh, tapi tetep kudu tanggung jawab ya mbak, menyampaikan sesuatu yg baik dna bener TFS :D

    ReplyDelete
  16. Wah jarang yg ngupas tentang ini.. tulisan yang menarik.. Bersyukur banget bisa jadi bagian dari micro influencer bisa punya penghasilan tambahan :)

    ReplyDelete
  17. Awal dulu blm ngeh apa itu influencer, makin ke sini makin tahu dan ternyata saya masuk kategori micro influencer.

    ReplyDelete
  18. Informasi sangat bermanfaat banget, aku jadi tau ada diposisi mana dan harus menjadi lebih baik lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya... sy baru pertama kali baca artikel in di blognya kak Riza ini..

      isinya sangat jos jos dan bermutu bernilai manfaat luar biasa sekali..

      sungguh aku ga rugi baca ini hehehe

      Delete
  19. Wah karena saya seorang blogger berarti tanpa saya sadari saya telah menjadi influencer ya. Menarik sekali. Jadi nggak sabar cara menjadi micro inflencer dg followers yang sedikit

    ReplyDelete
    Replies
    1. semangat kakak.. semiga kita bisa istiqomah hingga usaha kita menjadi blogger selama ini memuaskan

      Delete
  20. hmmmm....

    menarik sekali...

    pembahasannnya lengkap sekali..

    saya suka sekalii... dan mau membaca lagi postingan ini untuk sya pelajari lagi...

    konten buatan kakak sungguh luar biasa

    ReplyDelete
  21. aku bintangin... keren ahh infonya...

    ReplyDelete
  22. artikelnya bermanfaat banget nih mbak.. nice share.

    ReplyDelete
  23. Feed IG saya kebanyakan isinya iklan dari para influencer. Kepengen juga buat tambah2 penghasilan atau mungkin mencoba produk baru secara gratis. Tetapi belum masuk bahkan kategori micro influencer. Hehe :D

    ReplyDelete
  24. cakep dan bermanfaat banget mba, makasi banyak buat sharingnya

    ReplyDelete
  25. Wahh ternyata influencer boleh yah walaupun followernya hanya 1000, okee jadi semangat buat terus nambah follower dan bikin konten positif.

    Thanks mba infonya..
    Semoga saya bisa menjadi influencer terkenal.. Aamiin

    ReplyDelete

You made it all the way here! Thanks for reading.
Please leave your comment below.

Auto Post Signature